Pilih Nasi Goreng Mawut khas Surabaya atau yang Khas Solo

Pada suatu saat dalam perjalanan, kami serombongan kelaparan. Akhirnya kami keluar dari jalan tol lewat pintu Colomadu - Solo. Tujuan kami hanya satu, cari makanan. Keluar dari jalan tol sudah hampir jam 22.00 WIB. Ternyata sudah banyak tempat makan yang tutup. Ya wis seadanya saja lah.

Kebetulan ada penjual nasi goreng yang masih buka. Tempatnya sederhana saja. Gerobak nasi goreng dengan satu meja panjang dan deretan kursi plastik. Namun disediakan tempat untuk lesehan dengan menggunakan tikar di depan bengkel yang sudah tutup.

Kami memilih duduk lesehan. Duduk bersandar sambil meluruskan kaki. Lumayan. Tak berapa lama pesanan datang. Kami kompak pesan nasi goreng mawut pedas. Nasi goreng mawut khas Solo ini berbeda dengan nasi goreng khas Surabaya. Bisa dibilang ada perbedaan antara nasi goreng mawut Jawa Tengah pada umumnya.

nasi goreng mawut surabaya enak
Nasi goreng mawut Surabaya

Saya bahas tentang nasi goreng mawut dulu ya. Makanan ini adalah salah satu varian dari nasi goreng Jawa. Nasi, sedikit mie kuning, aneka sayuran dan orak arik telur digoreng bersama dengan bumbu. Aneka sayuran yang digunakan adalah sawi hijau, kubis, dan kecambah panjang.

Ada beberapa penjual yang mencampurkan potongan ayam, hati dan rempelo saat membuat nasi goreng. Banyak juga yang menambahkan ayam suwir sebagai topping saat penyajian di piring. Pastinya selalu ada irisan telur rebus dan acar timun sebagai topping juga. Pelengkapnya adalah kerupuk.

Kenapa namanya nasi goreng mawut? Kata mawut diambil dari bahasa awut-awutan (berantakan). Penampakannya memang berantakan banget. Segala macam bahan dimasak bersamaan. Selama proses memasak dicampur jadi satu semua bahan. Meski penampilannya tak cantik tapi rasanya Masyaa Allah luar biasa enak.

Nasi Goreng Mawut Surabaya

Saya akan menceritakan dulu tentang nasi goreng mawut versi Surabaya. Nama lain dari makanan ini adalah nasi goreng Jawa. Khusus nasi goreng ini tidak menggunakan saos tomat. Hanya menggunakan kecap manis dan kecap asin. Ini untuk saosnya saja ya. Kalau bumbu dasarnya sih sama bawang merah, bawang putih dan aneka bumbu tambahan lainnya.

Saya suka banget dengan nasi goreng jenis ini karena ada banyak sayuran. Ada sawi hijau, kubis dan kecambah panjang. Nasi digoreng dengan semua sayuran tersebut dan telur orak arik. Tentu saja dengan bumbu nasi goreng seperti biasanya. Banyak penjual yang menambah dengan bumbu rahasia. Biar lebih lezat tentunya.

Nasi goreng yang sudah matang disajikan dengan ayam goreng suwir, acar dan irisan telur diatasnya. Selain itu juga ada tambahan cabai rawit di samping acar. Beberapa penjual menambah kerupuk udang ukuran bulat kecil. 

nasi goreng mawut solo enak
Nasi goreng mawut Solo


Nasi Goreng Mawut Solo

Perbedaan yang langsung kentara saat melihat nasi goreng mawut khas Solo adalah irisan kubis segar. Kalau nasi goreng mawut khas Solo, sayurnya hanya menggunakan kubis. Nasi, mie kuning sedikit, dan ayam goreng yang dipotong dadu atau suwir dimasak bareng dengan bumbu. Ada beberapa penjual yang menambahkan sawi hijau.

Setelah matang, nasi goreng disajikan di piring dengan irisan kubis dan acar. Ada beberapa tempat yang tidak ada tambahan irisan telur rebus. Ada juga yang menggunakan telur rebus. Oh iya untuk acarnya hanya ada timun. Tidak ada cabe rawit. Mungkin karena saya sudah pesan pedas jadi tidak ditambah cabe rawit lagi.

Kalau soal penampilan, nasi goreng mawut khas Solo ini lebih rapi. Irisan kubis ditata pada bagian pinggir. Kalau soal rasa? lebih ringan. Bahkan cenderung tipis bumbunya. Makanya, saya selalu pilih yang pedas. Biar rasanya sedikit naik.

Perbedaan   

Selama ini, saya kalau makan nasi goreng mawut selalu versi Surabaya atau versi Jawa Timur. Kenapa? karena bumbunya lebih banyak. Rasanya lebih kuat. Komposisi rasanya dominan gurih. Meski nasi gorengnya berwarna lebih coklat namun tidak terasa manis.

Selain itu nasi goreng mawut Surabaya, sayurannya lebih banyak. Plus double telur. Di dalam nasi goreng ada telur orak-arik. Ada tambahan telur rebus sebagai topping. Kebanyakan separuh telur diutuhkan, ada juga yang diiris tipis-tipis.

Nasi goreng mawut khas Surabaya porsinya besar. Satu porsi bisa untuk makan berdua. Lebih irit tentunya. Semua nasi dan lauknya cukup. Makanan Jawa Timur khususnya Surabaya memang banyak yang porsinya banyak.

Perbedaan ini murni karena selera. Bukan berarti karena saya tinggal di Surabaya lalu lebih condong ke nasi mawut versi Surabaya. Ini hanya masalah selera saja. Saya suka makanan yang bumbunya kuat. Saya juga suka banget makan sayuran. Setiap makan harus ada sayuran. Porsi sayurannya selalu banyak dalam sekali makan.




Foto : koleksi pribadi

Komentar

  1. Saya juga lebih suka nasi goreng mawut versi Surabaya, Mbak. Karena banyak sayurannya. Bener, bumbunya juga lebih terasa sepertinya. Wah jadi lapar bayanginnya

    BalasHapus
  2. Daku sih kalau disediakan nasi goreng keduanya, nggak akan menolak dong. Secara gitu seneng banget makan nasi goreng 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyek ada pecinta nasi goreng juga nih.

      Hapus
  3. Hoo baru sadar saya, yang diperkenalkan sepupu ketika saya ke Surabaya 21 tahun lalu. Eh, apakah sudah ada 21 tahun lalu? Tapi seingat saya kayak gini nasi gorengnya.
    Nasi goreng mawut. Ini ada yang pedas rasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada yang pedas, Mbak. Tinggal request ke penjual kalau mau yang pedas atau pedas banget.

      Hapus
  4. Aaah... saya juga suka nasi goreng mawut ala Surabaya, karena lebih asin tentunya, gurih pedas gitu lebih menyenangkan daripada manis

    BalasHapus
  5. Wah ternyata beda ya nasgor mawut Surabaya dengan Solo
    Di Bandung juga ada dan beda juga
    Nasgor mawut sayurannya jadi toping
    Eh atau ini nasgor gila ya? Suka kebalik 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernan makan di Bandung dan Jakarta nasi goreng gila mirip sama nasi goreng mawut.

      Hapus
  6. Kalau saya suka nasgor yang nggak ada kecapnya Mba, yang sayurnya banyak, pedas, duh kok jadi mgiler ya? :D

    Kalau nasgor mawut kayaknya pake kecap semua tuh :D
    Etapi kalau lapar ya dimakan juga pastinya hihihi.

    Btw biasanya makanan di Solo lebih manis ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nasi goreng pedas memang enak banget. Iya makanan Solo cenderung manis.

      Hapus
  7. Belum pernah coba ssih, cuman klo diliat enak ya? Kebetulan sy doyan sayur jadi paslah krn diliat dr foto banyak sayur nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banget, Mbak. Kapan-kapan bisa dicobain.

      Hapus
  8. Aku suka KEDUANYAAAAA Mbaaaaa *gampangan* hihihi
    Solo dan Surabaya kulinernya cocok di lidah dan hati akuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beruntunglah dirimu Mbak. Gampang cocok semua makanan hehe.

      Hapus
  9. Mantep ini nasi goreng Mawut atau nasi goreng Jawa. Kumplit yaa ada bakmi Jowo ada pula nasgor jawa. kayanya kuliner negeriku, masyaAllah Wonderful Indonesia, TFS Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masyaa Allah kuliner Indonesia memang banyak dan enak.

      Hapus
  10. wih,... jadi tertarik buat sendiri nih! dan jadi laper di pagi pagi gini hehe

    BalasHapus
  11. Wah Nasi mawut pun ternyata banyak variasinya ya mbak. Kalau aku pernah nyoba Yang dari Solo. Dan memang Yang pedas lebih mantul.

    BalasHapus

Posting Komentar