Senin, 17 Juni 2019

Jadah Tempe Mbah Carik Kaliurang Jogjakarta

jadah tempe mbah carik kaliurang jogjakarta
Jadah dikepeli sebelum dibungkus rapi.

Kalau sedang mudik, saya biasanya berburu makanan yang tidak ada di Surabaya. Mumpung pulang kampung. Bila mudik ke Jogjakarta, tujuan pertama saya selalu berburu jadah.

Di daerah Jawa Timur lebih dikenal dengan sebutan tetel. Bahan dan Rasanya sama. Hanya beda di tekstur saja. Kalau tetel ala jawa timur, beras ketannya utuh. Terlihat besar-besar. Kalau tetel ala Jogjakarta a.k.a jadah teksturnya lembut. Sepertinya menggunakan beras ketan yang dihaluskan.

Makanan ini biasanya banyak di daerah wisata Kaliurang. Penjualnya menggunakan rinjing. Makanan yang dijajakan adalah tetel serta tahu dan tempe bacem. Biasanya memang langsung dimakan bersamaan tetel dan tempe atau tahu bacem. Sebagai temannya adalah kopi atau teh panas. Pelengkapnya cabai rawit pedas.

jadah tempe mbah carik kaliurang jogjakarta

Kalau saya biasanya beli di warung Mbah Carik. Lokasinya ada di Jalan Kaliurang km 12. Nggak perlu naik lagi ke tempat wisata Kaliurang. Mbah Carik sudah berjualan sejak tahun 1950-an. Turun temurun generasinya melanjutkan tradisi penjualan jadah dan tempe tahu bacem hingga saat ini.

Kenapa sih beli jadah di Mbah Carik? Jadahnya selalu masih baru. Terkadang juga masih panas, baru keluar dari dandang. Mungkin karena saking banyaknya yang beli. Persediaan jadah selalu cepat habis. Selama warung Mbah Carik buka, bagian dapur akan membuat jadah terus. Kalau tempe dan tahu bacem persediannya selalu banyak. Bacem kan nggak bisa masak dadakan. Harus semalam sebelumnya.

Kalau jadah dan tempe atau tahu bacem bisa dimakan terpisah. Jadah buat camilan teman kopi atau teh. Sedangkan tempe atau tahu bacem bisa untuk lauk makanan. Namun kalau jadah dan tempe atau tahu bacem dimakan bersamaan akan menimbulkan sensasi tak terlupakan di lidah.

jadah tempe mbah carik kaliurang jogjakarta


Jadah ini kan gurih karena campuran santan dan parutan kelapa yang dominan. Sedangkan tempe dan tahu bacem rasanya manis legit. Perpaduan gurih dan legit ini yang bisa bikin kecanduan. Rasanya ingin makan terus. Kalau belum habis rasanya belum ingin berhenti. Apalagi kalau ditambah nyeplus cabe rawit. Rasa pedas bisa bikin mak blar. Mata langsung melek.

Bagi Anda yang tidak suka makanan lembek. Tenang saja. Masih bisa menikmati jadah Mbah Carik. Jadah ini bisa digoreng garing kriuk. Meski digoreng, rasa gurih jadah masih tetap terasa. Kenapa begitu? Meski tekstur luar jadah akan garing setelah digoreng. Namun bagian dalam akan tetap lembut. Begitu keluar dari penggorengan coba dibelah dua. Langsung keluar aroma kelapa yang gurih nikmat. Sedap nian.

Jadah Mbah Carik ini sudah dikepeli kecil-kecil. Porsinya pas untuk sekali makan. Tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Ini nih yang saya sukai. Nggak ribet lagi harus motong-motong. Tinggal buka mulut. Hap. Kunyah, dah.

jadah tempe mbah carik kaliurang jogjakarta
Dulu, pembungkusnya daun pisang semua. 


Untuk harga tidak mahal. Tersedia berbagai paketan. Jatuhnya lebih murah. Ada paket jadah saja, jadah plus tempe bacem, jadah plus tahu bacem atau jadah plus tempe dan tahu bacem. Kalau untuk jadah saja isi 10 biji harganya Rp 12.000. Bagi saya sih nggak mahal. Sepadan dengan kualitas bahan dan rasa lezatnya jadah.

Hemm, mendadak jadi lapar. Pengen makan jadah Mbah Carik. Jadi pengen ke Kaliurang lagi.


Buka: jam 09.00 - habis
Lokasi: Jalan Kaliurang km 12, Sleman - Jogjakarta


Foto: koleksi pribadi
   

     

47 komentar:

  1. Uenaakkk iki jadahnya.
    Aku juga demen bgt makanan tradisional.
    Sayang, di #Surabaya agak syusyah carinyaaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uenak banget mbak. Iya di Surabaya agak susah nyarinya.

      Hapus
  2. Sepakat mba!
    Aku juga begitu, langsung cari kuliner yang tak ada di Balikpapan, hahaha
    Jadi, mudik itu seperti ajang pelepas rindu kuliner masa kecil, biasanya ^^

    Baidewei,
    Aku belum pernah makan jadah.
    Tapi...
    Sepertinya tergoda untuk mencoba karena citarasa yang mba lukiskan di sini ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kapan-kapan bisa nyobain makanan ini ya Kak.

      Hapus
  3. Ini makanan favoritku banget. Jadah tempe bacem. Tapi sayang agak susah cari yang jual makanan ini klo di Kota Solo. Harus ke Kaliurang dulu sekalian piknik klo mau makan ini 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belum ketemu penjual jadah di Solo. Iya lah mbak main ke Kaliurang. Dekat dari Solo hehe.

      Hapus
  4. Sukaaa banget. Paling suka tahu bacem + jadah. Tahu bacem wajib nyeplus cabe. Suka beli banyak. Kalau jadah nggak habis, digoreng tambah nikmat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, mbak. Biasanya aku juga beli banyak. Kalau mau dibawa ke Surabaya digoreng dulu biar awet.

      Hapus
  5. Murah banget itu10 ribu 10 biji.di jakarta2 ribuan yang udah dipanggang. kalo di Lampung juga akus Mbak. Tapi bikinnya ya tetep ketan utuh yang telah dimatangkan terus di bejek bejek ampek alus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah makan nih jadah panggang. Rasanya sama, Kak. Cara bikinnya juga sama. Mungkin namanya saja yang beda-beda.

      Hapus
  6. Saya dulu pernah tinggal di jalan kaliurang kok gak tahu ya warung jadah ini? padahal suka ngluyur pakai sepeda sepulang atau pas libur kerja. iya, jadah daerah kulon lebih lembut ketimbang Jawa Timur soalnya saya keturuna Solo jadi udah ngerasain jadah sejak kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Warung Jadah Mbah Carik sebelum pasar Pakem, mbak. Dekat rumah sakit rehabilitasi media (lupa namanya).

      Meski jadah daerah kulon lebih lembut tapi rasanya sama-sama enak.

      Hapus
  7. Wah, aku fans-nya Jadah Mbah Carik, MBak. Setiap ke Jpgja pasti ke sana, lha wong ini deket rumah mbakyuku. Emang sih jadahnya pulen banget. Tapi kalau aku agak kemanisan untuk rasa tempenya. Tapi selain makan jadahnya, saya suka blusukan di dapurnya Mbah Carik, hehe. Menarik aja melihat prosesnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss dulu ah sebagai sesama fans haha.

      Aku juga merasa kemanisan yang bacem. Biasanya beli jadahnya saja.

      Mbak, enak banget bisa blusukan ke dapurnya. Aku penasaran pengen tahu cara bikinnya.

      Hapus
  8. Jadah Mbah Carik nih Legend banget. Kalau main ke Jogja emang kudu nyobain. Kalau aq suka jadah gorengnya sih. Ueeenaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pas dekat daerah Kaliurang cobain deh mbak.

      Sama. Aku juga lebih suka jadah yang digoreng.

      Hapus
  9. Oh, tetel di Yogya disebut jadah ya. Sama kayak di Magetan sampai awalnya aku bingung jadah itu apaan. Kalau di Gresik, jadah itu seperti jenang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jawa Timur wilayah timur nyebutnya tetel. Kalau sudah masuk daerah Madiun ke selatan namanya berubah menjadi jadah. Masyaa Allah betapa kayanya khasanah kuliner Indonesia.

      Aku baru tahu Jadah kalau di Gresik artinya jenang. Terima kasih infonya, mbak.

      Hapus
  10. Kangen banget makan jadah sama tempe, terus ada pisang yang kecil-kecil tuh kalau di kaliurang. Ya Allah, kangen banget aroma jadh dan tempe yang disatukan itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa ke Kaliurang lagi buat ngobatin kangennya, Mbak.

      Hapus
  11. Aku belum pernah nyobain jadah ini,apa cuma ada di Jogja ya mbak? Berarti ntar kalau main ke Jogja wajib cari jadah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di kota lain juga ada mbak makanan yang rasa dan teksturnya mirip jadah. Namun jadah yang dimakan bareng tempe atau tahu bacem cuma ada di Jogjakarta. Nggak harus di Kaliurang. Seluruh penjuru Jogjakarta juga banyak. Hanya saja kalau di Kaliurang ini rasanya khas.

      Hapus
  12. Tanggung jawab Gik, bikin ngencees, jadi ingat sebutannya burger tempe hihi..duh kangen banget ke Kaliurang makan iniiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maafkan aku, Dew hahaha

      Iya nih burger tempe selalu bikin kangen. Hayuk lah ke Kaliurang.

      Hapus
  13. Iya jaddahnya lebih lembut keliahatan, dimakan pake tahu dan tempe bacem segala beda sama di surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di Jogja emang lebih lembut dan porsinya lebih kecil.

      Hapus
  14. Jadah ini kan terbuat dari beras ketan, ya, Mbak? Kayaknya di daerah saya namanua Ketan juga. Tapi saya belum pernah makan sama tempe atau tahu bacem. Sensasi rasanya saya jadi penasaean nih, kayaknya gurih dan manis jadi nikmat gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahannya dari beras ketan. Hayuk kapan-kapan makan ketan pakai bacem. Rasanya unik bikin nagih.

      Hapus
  15. Warung langganan kalo nengok anak sulung di kost nya, deket banget sih di kaliurang km 10.
    Kalo aku lebih suka makan jadahnya barengan dengan tempe bacem. Sensasinya makan burger Jawa, hahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang paling enak pas makan jadah dan tempe bacem barengan. Lebih kenyang pula.

      Hapus
  16. Ini semacam uli nggak sih Mbak kalau di Jakarta ama Depok mah? Soalnya bahannya ketan gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kak. Ini sama kayak uli tapi teksturnya lebih lembek dan rasanya lebih gurih.

      Hapus
  17. Cucok niihh mbak blaaarrr.... Moto jadi padhang ya mba kalau nyeplus lombok rawit. Endeus banget ini jadah tempe bacem. Makanan yang sungguh ngangenin kalau pergi ke Jogja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah tuh cabe rasanya pedes banget bagi saya. Tombo ngantuk tenan. Iya mbak, ngangenin jadah ini.

      Hapus
  18. ini salah satu kuliner jogja yang kurindukan.. secara kalo beli harus melipir ke arah kaliurang dulu.. duh kebayang lezatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ke Kaliurang banyak makanan pula. Rasanya nggak enak kalau ke Kaliurang cuma beli jadah hehe.

      Hapus
  19. Saya dulu tinggal di Sleman. Jadah ini banyak juga di angkringan sederhana. Belum pernah coba rekomendasi Mbak yg di Kaliurang ini sih. Kapan2 deh kalau ke sana lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya di angkringan juga ada tapi aku belum pernah coba beli di angkringan. Pernah beli di pasar tradisional.

      Hapus
  20. Waktu ke Kaliurang aku sempet bingung makanan namanya jadah, ternyata kalau di sini mirip dengan uli mbak. Kalau aku sukanya digoreng di sini, gak tau ya kalau jadah di sana adakah yang digoreng juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kayak Uli, Kak. Jadah bisa digoreng tapi digoreng sendiri di rumah. Penjual di Jogja, nggak ada yang jual jadah goreng.

      Hapus
  21. Wah ini kuliner legend mbak. Adanya cuman di Kaliurang hehehehe. Kalo pengen makan ini kudu naik ke atas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan jadah sekalian jalan-jalan, Kak.

      Hapus
  22. Loalah tetel ya
    Aku makan tetel itu pas Salfa di kandungan dan setelah lahir sampai usia berapa bulan ya itu
    Ada filosofinya tetel itu kata mertua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Filosofinya luar biasa. Jadah ini biasanya ada di acara pernikahan adat Jawa atau sebagai seserahan lamaran calon pengantin. Sifat makanan ini yang lengket dan merekat erat satu sama lain bermakna agar pengantin selalu lengket dan terikat erat satu sama yang lain seperti jadah ini.

      Hapus
  23. Nikmatnya makan jadah dan tempe bacem. Sebagai penggemar makanan pedes, wajib makannya sambil ngunyahin cabe ato cocolin sambal ulek kali *ngarangbangetini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa Kak kalau pengen dicocol sambel. Aku pernah tak coba dicocol pakai sambel pecel dan sambal bajak. Rasa pedasnya lebih mantap.

      Hapus
  24. Ohh, ini mungkin kalau di sunda semacam ulen ya.. Ntar kalo ke kaliurang mau nyoba nyari warung mbah carik ini ahh.. Duhh jadi kangen jogja.. :|

    BalasHapus