Tuesday, 16 October 2018

Opak Gapit Warna Warni

opak gapit khas blitar warna warni

Opak gapit adalah salah satu jajanan lebaran yang sudah langka. Kalau mudik lebaran ada tradisi silaturahim keliling desa. Setelah itu keliling ke saudara-saudara yang masih tetangga Desa. Ritual keliling ini tidak pernah saya lewatkan. Saat itu adalah moment perburuan bagi saya. Berburu aneka suguhan makanan atau jajanan yang hanya ada saat lebaran. Salah satu target perburuan saya adalah opak gapit.

Jajanan ini sering disebut juga dengan nama opak gambir atau kue semprong. Kalau di daerah Blitar, Kediri, Malang dan sekitarnya menyebut jajanan ini opak gambir. Kalau daerah Nganjuk, Jombang, Tulungagung, Trenggalek menyebutnya opak gapit. Kalau di Surabaya saya pernah dengar orang menyebut jajanan ini dengan kue semprong. Kalau di daerah Anda, jajanan ini dikenal dengan nama apa?

Kalau di Desa, opak gapit selalu dibikin sendiri. Ada resep turun temurun antar generasi yang selalu dipertahankan. Oleh karena itu, setiap keluarga mempunyai rasa yang berbeda meskipun berada dalam satu desa atau bahkan bertetangga dekat. Ini yang saya suka. Ada beragam rasa yang bisa dinikmati. Selain itu ada 'sentuhan' tempo dulu yang membekas di hati. Saya hapal rumah mana yang opak gapit-nya enak, enak sekali atau biasa saja.

Namun sayang, beberapa tahun terakhir opak gapit mulai banyak yang hilang dari peredaran. Hal ini berjalan seiring dengan semakin banyaknya generasi seangkatan Mbah saya yang meninggal. Toples-toples lebaran di Desa bertransformasi, isinya kue nastar and the gank. Ada juga aneka blek warna warni made in pabrik. Beberapa keluarga masih mempertahankan suguhan opak gapit tapi... beli jadi. Bukan dari resep turun temurun keluarga. Suguhan lebaran sudah tak ada gregetnya.


opak gapit khas blitar warna warni

Saya maklum. Pembuatan opak gapit memang membutuhkan ketelatenan dan ketabahan. Hanya orang-orang dengan kecintaan tinggi pada kuliner ini yang sanggup membuatnya. Adonan yang sudah matang harus segera diangkat dari cetakan dan langsung dilipat saat panas. Pembuatan opak ini juga menggunakan tungku arang. Ini satu hal yang wajib karena rasanya jauh lebih enak dan adonan lebih cepat matang seluruhnya. Tungku arang ini jauh lebih panas dari kompor biasa atau kompor gas. Kebayang kan susahnya? Suoro yo, Rek. Tapi enak pas sudah matang.

Lebaran kemaren, saya dapat kejutan manis. Pas lagi silaturahim ke rumah teman eh langsung disuguhi opek gapit. Tetapi tampilannya unik. Biasanya opak gapit hanya berwarna coklat. Bentuknya panjang digulung, dilipat seperti segitiga atau bentuk segitiga agak melengkung.

Kalau opat gapit ini warna dan tampilannya berbeda. Tampil dengan aneka warna meriah yang mencolok. Hijau, pink, kuning dan ungu. Bentuknya lipatan segitiga agak melengkung dengan diameter adonan yang lebih besar. Penampakannya seperti kelopak bunga yang akan mekar. Cantik. Inovasi baru ini. Adonan opak gapit lebih tebal dari biasanya. Tidak gampang prothol kalau disentuh. Rasanya juga gurih.  

Jadi ingin makan opak gapit lagi. Hayuk ah, cari!


Foto by koleksi pribadi


49 comments:

  1. Aaaah kue semprong, makanan yang sering kumakan waktu kecil dulu. Sudah lama nggak makan kue semprong hahaha
    Ini makin menarik ya dibikin warna warni seperti ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah agak susah cari kue semprong ya sekarang.

      Inovasi baru. Tampilannya jadi lebih menarik dan modern. Kreatif penjualnya.

      Delete
  2. Swperti kerupuk gitu bukan mak..Saya belum pernah dengar sih namanya..

    ReplyDelete
  3. Oalah itu namanya opak gapit to mba. Kalau aku nyebutnya semprong lipat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama aja mbak. Ada yang nyebut kue semprong

      Delete
  4. Wahaha..ini sih kesukaanku. Semprong

    ReplyDelete
  5. Eh, lucunya semprong warna warni gitu...baru denger istilah opak gapit 😁

    ReplyDelete
  6. Di mertua saya Surabaya ada itu Mak. Tapi warnanya cuma putih, rasanya ada khas bawangnya. Atau pedes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak. Biasanya warnanya memnag putih

      Delete
  7. Di Jakarta juga disebutnya kue semprong. Biasanya yang saya makan rasanya manis

    ReplyDelete
  8. ini jajanan kalau mudik tapi ga warna-warni, palingan coklat atau putih aja. Rasanya manis!

    ReplyDelete
  9. Betuk mba opak gafit sudah jarang ditemukan. Makanan ini salah satu yang jadi favorite waktu kecil.

    ReplyDelete
  10. Aku taunya juga semprong mba kalau di aku opak yg coklat gitu ini kesukaan ku juga semprong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di wilayah barat nama bekennya semprong kali ya

      Delete
  11. Jajanan masa kecil banget nih mbak haha

    ReplyDelete
  12. lucu yaaa, warna warni dan modelnya kekinian euy ...rainbow gapit hihi

    ReplyDelete
  13. barutau kalau namanya opak gapit. setahuku ini kueh semprong hihihi. tapi yang warna warni juga baru lihat ini siiih. biasanya putih aja

    ReplyDelete
  14. Kalau aku nyebutnya Jepit dan suka yang warna coklat daripada warna warni gitu. Dulu pernah lihat pembuatannya. Adonan panas2 dilipat cepat. Kalau dingin gagal deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Bikinnya penuh perjuangan. Kebayang itu jari kepanasan duh :(

      Delete
  15. Hwaa..sinyal lg jelek jd gambar ga muncul mbak. Ihiks.tp kalau kue semprong, dulu seringbuat candaan, itu makanan kuda kepang. Padahal kuda krpang mah makan semprong betulan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sayang banget nggak muncul gambarnya. Bisa aja candaannya... semprong itu tabung kaca yang ada di lampu teplok itu kan ya Mak

      Delete
  16. Duh saya belum pernah coba nih, lihatpun sepertinya jarang sekali. Jadi penasaran.

    ReplyDelete
  17. Wahhh ada yang warna-warni ya, di Semarang namanya semprong. Ada juga yang kasih nama opak gambir, tapi bentuknya bulat gepeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Warna dan bentuknya emang macem-macem

      Delete
  18. Di kampungku juga semprong namanya. Bentuknya iya kaya roll gitu.

    Emang enak rasanya, tapi pas digigit berantakan ke mana2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas digigit itu yang bikin seru. Penuh tantangan haha

      Delete
  19. Baru tau aku kalau gapit ada yang warna-warni gini. Makan gapit ini waktu di Cirebon dan topingnya dikasih pepes dage, masya Allah enaaakkkkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baru tahu nih Mak kalau ada yang dikasih toping pepes dage. Pengen coba...

      Delete
  20. Wahh kalo aku taunya kue semprong tapi warnanya cream coklat gtu, unik juga ya kalo warna warni gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. inovasi baru. Penjualnya kreatif, Nih

      Delete
  21. Wuih kalau dilihat Salfa bakalan senang banget. Pasri bilang ke aku, "Bunda, kuenya warna warni kayak Rainbow"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya. Salfa pasti seneng mbak lihatnya. Aku lihat aja girang banget hihi

      Delete
  22. Menarik banget ya warna opak gapit ini. Di desa embahku ga ada opak gapit, jadi pengin niiihhh...

    ReplyDelete
  23. Ya ampunnn selama ini aku makan, baru tau namanya Opak Gapit. Kalau di t4ku ada biji wijennya mba, dilipat biasanya ngemasnya. Ini lucu ya bentuknya kayak cone.

    ReplyDelete
  24. Wah, jadi pengen nyicipin rasanya.. kalau kue semprong pernah makan, kalau yg ini belum pernah.. heheh

    ReplyDelete
  25. Aku Tulungagung, tiap lebaran setiap rumah pasti punya ini di meja masing2
    Aku kadang suka bawa juga pas balik Jakarta buat oleh2

    ReplyDelete
  26. aku suka makan kue tiap mudik tapi taunya kue semprong aja, yg opak gapit ini belum pernah

    ReplyDelete
  27. Kue semprong biasanya di sini warna coklat. Kalau warna-warni begini pasti anak-anak jadi suka. :)

    ReplyDelete
  28. Wiihh colorful.. pengen nyobain nih... biasanya kalo rasanya gak terllau manis bisa cepet abisnya

    ReplyDelete