Soto Lamongan Enak di Surabaya

"Pengen makan apa?" tanya Suami.
"Soto ayam Lamongan." jawab saya cepat.
"Mau yang dimana?"
"Hemm yang searah jalan saja. Lapar." jawab Saya sambil nyengir.

Entah kenapa kok mendadak ingin makanan khas Lamongan yang satu ini. Mungkin efek baru ketemu dengan blogger Lamongan. Jadi kebayang sama Soto Lamongan. 

Sebenarnya ada banyak makanan Lamongan enak si Surabaya selain soto ayam. Ada pecel lele, nasi sambel, nasi boranan, tahu campur. Bandeng Colo dan jumbrek. Hanya saja. Paling banyak ditemui memang soto ayam. Mulai dari kaki lima sampai di restoran. Tinggal milih disesuaikan dengan situasi dan kondisi.

Soto ayam di Surabaya beredar dengan dua versi. Soto ayam Lamongan dan soto ayam Madura. Bagaimana cara membedakan? Gampang. Tinggal lihat saja di banner penjualnya. Kalau menurut saya tidak ada bedanya. Mungkin daerah asal penjualnya saja.

Saya punya pengalaman lucu soal soto ayam Lamongan. Waktu itu saya pertama kali datang ke Bandung. Turun dari kereta pagi hari dingin sekali. Kebetulan sepanjang perjalanan dari Surabaya hujan. Pas mata lihat tulisan soto Madura. Loh lak kok dikasih seporsi soto ayam. 

Saya dan teman-teman spontan ngomel dengan bahasa Surabaya. Eh penjualnya asli dari Madura ternyata. Ternyata di Bandung kebalikan dengan di Surabaya. Kalau di Bandung namanya soto Madura ya soto ayam. Sedangkan soto daging adalah soto Lamongan.

Teman saya yang Madura asli langsung ngomel dengan bahasa Madura ke penjualnya. Intinya dia protes gak terima soto Madura jadi soto ayam. Khasnya soto Madura ya pakai daging. Mau bagaimana lagi. Lain tempat lain kebiasaan.

Balik lagi ke area Surabaya, serta Jawa Timur pada umumnya. Soto Lamongan hanya ada soto ayam. Kalau soto Madura ada dua versi, soto daging dan soto ayam. Para umumnya soto Madura adalah soto daging. Jarang ada soto ayam Madura.

Berikut ini daftar soto Lamongan enak versi saya. Daftar ini saya urutan berdasarkan yang pernah saya coba duluan. Bukan urutan paling enak. Menurut saya sih enak semua.

1. Soto Ayam Kenari
Saya sudah makan dari jaman masih SD. Saat itu masih berupa gerobak dorong yang berjualan di Jalan Kenari Surabaya. Pas di depan kantor Bapak. Kalau saya ikut ke kantor Bapak, pasti diajak makan ke sini. 

Saat Bapak sudah tidak kerja di Jalan Kenari, saya masih makan sekali-kali di sini. Bapak dan penjual soto sudah layaknya teman lama. Lalu ada pemugaran bangunan di sepanjang Jalan Kenari. Jalan ini pun ditutup. Kami sempat kehilangan jejak Soto Ayam Kenari.

Akhinya Soto Ayam Kenari muncul di Jalan Simpang Dukuh no 14 Surabaya. Menetap di sini. Lokasinya ada di deretan Hotel Inna Simpang. Dekat dengan jalan masuk ke Pasar Genteng. 

Rasa soto tidak ada perubahan. Mulai jaman di Jalan Kenari sampai menetap di Jalan Simpang Dukuh. Senang banget kalau ada penjual yang komitmen untuk menjaga rasa masakan tetap saja. Para pelanggan lama tetap bertahan makan di sini.

2. Soto Pak Sadi Ambengan
Saya setiap kali lewat Jalan Ambengan. Soto Pak Sadi selalu ramai. Saya kan jadi penasaran. Mungkin enak banget sampai rame terus. Apa mungkin kebetulan pas saya lewat pas ramai pengunjung.

Kebetulan, Bapak saya sering makan di sini. Saya langsung tanya Bapak. Kebetulan juga kami ngobrol pas di mobil. Pas juga kami menuju ke arah Jalan Ambengan. Langsung Bapak mengajak makan soto ini. Lokasinya di Jalan Ambengan 3A Surabaya. Banyak franchise Soto ini di Surabaya. Entah kenapa, saya lebih suka makan yang di Jalan Ambengan sampai sekarang.

Tempatnya tidak terlalu besar. Mungkin ini yang membuat kelihatan ramai pengunjung. Ada beberapa meja dan kursi kayu panjang. Saya serasa masuk ke tempat makan tempo dulu saat masuk ke sini.

Porsi satu mangkok tidak terlalu banyak. Hanya saja suwiran ayam banyak. Kalau pesan yang jerohan juga bisa. Banyak juga potongan jerohan yang disajikan. Satu lagi yang saya suka. Koya boleh ambil sepuasnya. Koya sudah tersedia di atas meja. Para pecinta koya bisa makan puas di sini.

3. Soto Ayam Lamiyun
Soto yang satu ini saya coba makan pertama kali saat masih kerja di Jalan Kayoon Surabaya. Awalnya diajak makan bareng teman-teman. Kok enak. Akhirnya jadi langganan kami se-tim. Makan soto bareng saat sarapan atau makan siang sering banget ke sini.

Soto Ayam ini lokasinya di dekat Lapangan Flores di Jalan Flores Surabaya. Tempat makannya di pinggir jalan. Berupa gerobak soto dan meja panjang dan tempat duduk. Meski hanya gerobak pinggir jala, tempat ini selalu ramai pembeli. 

Kuah sotonya bening dan berkaldu. Pembeli bisa minta lauk daging ayam saja atau campur. Kalau campur isinya berupa daging ayam, kulit dan hati ampela. Koya, sambal dan jeruk nipis tersedia di meja makan. Pembeli bisa ambil sepuasnya.

4. Soto Ayam Cak Har
Saya sering lewat Soto Cak Har di Jalan Arif Rahman Hakim. Dekat Rumah Sakit Putri. Selalu ramai penbeli. Saya kan jadi penasaran ingin coba. 

Soto Cak Har berbeda dengan soto ayam yang beredar di Surabaya pada umunya. Soto ini kuahnya keruh. Ada unsur santan  dalam kuah soto. Penampakannya seperti soto betawi atau coto Makasar. Lauknya tetap irisan ayam, kulit dan jerohan.

Salah satu yang saya suka adalah koya. Tersedia melimpah di meja. Unlimited. Rasa koya juga enak, ada bumbunya. Kalau makan koya saja tetap terasa enak. Jika koya dicampur dengan soto akan cepat mengental kuahnya. Berbeda dengan soto lain yang butuh koya banyak agar kuah jadi kental.

Kalau ingin mencicipi soto Cak Har lebih mudah sekarang. Ada banyak cabangnya. Tinggal searching saja. Cari yang terdekat dengan lokasi Anda. 

5. Soto Ayam Lamongan Cak Pardi
Saya baru kenal soto yang satu ini pada awal pandemi 2020. Ternyata Kakak saya sudah lama langganan di soto ayam Cak Pardi. Lokasinya di Jalan KH Abdul Wahab Siamin no 6 Surabaya. Dekat dengam pintu masuk Jalan Dukuh Pakis gang 2. 

Tempat makan ini strategis. Berada di perbatasan kampung Duk├║h Pakis dan Perumahan Bukit Mas 1. Pas di pinggir jalan besar pula. Warung soto ini selalu ramai pengunjung. Apalagi saat jam makan pagi dan siang.

Saya paling suka tempat ini karena pelayanannya yang cepat. Kalau beli untuk dibawa pulang juga sama. Pembeli cepat dilayani. Inilah yang bikin pembeli untuk dibawa pulang tidak antre banyak. Pelayannya cekatan semua. Saya sering beli untuk dibawa pulang. Saya lebih nyaman karena tak perlu menunggu lama.

6. Soto Ayam Lamongan Wak Djoleloh
Saya baru satu tahun terakhir langganan di soto ini. Saya sudah punya langganan soto ayam Lamongan dekat rumah. Tiba-tiba beliau berhenti jualan. Rumahnya pun selalu sepi. Waduh harus hunting lagi nih. Kebetulan, soto ayam adalah menu favorite kami sekeluarga.

Kami mulai gerilya mencoba soto ayam Lamongan. Ternyata soto ayam Wan Djoleloh paling pas di lidah semua anggota keluarga. Tempat ini juga menyediakan menu nasi goreng khas Lamongan. Jadi ada alternatif buat yang lagi bosen makan soto. 

Tempat makan ini buka mulai jam 7 pagi. Kalau pas malas masak bisa meluncur ke sini untuk cari sarapan. Lokasinya ada di seberang kantor DLLAJR Wiyung. Sebelah pintu masuk Wiyung gang 4. 

Soto ayam ini selalu ramai pengunjung. Tenang saja. Meski ramai tapi pelayanannya cepat. Tidak perlu antri lama. Ini nih yang saya suka.

Semua tempat makan soto di sini sudah dilengkapi ponsel canggih. Kita bisa pesan makanan lewat telepon atau aplikasi ojek online. Meski tak bisa keluar rumah tetap bisa makan enak.

Komentar