Kamis, 16 Mei 2019

Review Sinetron Para Pencari Tuhan (PPT) Jilid 12 Ganti Presiden

Sahur ditemani Sinetron Para Pencari Tuhan (PPT) jilid 12 Ganti Nasib? Mau. Pastinya? Seri ini akan tayang selama ramadhan 2019. Sudah jilid 12. Berarti sudah 12 tahun hadir setiap Ramadhan. Bulan April sudah dapat bocoran kalau PPT akan hadir lagi bulan Ramadhan ini. Pertama kali tayang tanggal 6 Mei 2019, pas puasa hari pertama. Seri ini tayang setiap hari jam 03.00 - 04.30.



Kalau pas sahur, saya lihatnya terpotong-potong. Banyakan intermezo daripada anteng di depan televisi. Namanya juga emak-emak. Lebih banyak mondar-mandir ngurusin makanan dan personil rumah buat sahur. Apalagi subuh di Surabaya jam 4.13. Saya biasanya nonton ulang seri ini dari rekaman tv kabel pas siang. Nontonnya kalau nggak sambil leyeh-leyeh ya sambil setrika. Puas deh, nonton dari awal sampai akhir tanpa gangguan.

Ada apa sih jilid 12 ini? Flashback dikit ya cerita dua tahun lalu. Tahun 2018 PPT kan nggak ada. Kampung Kincir kena musibah banjir. Habis satu desa terendam air. Seluruh penduduk mengungsi. Setelah lama hidup di pengungsian eh ternyata para penduduk Kampung Kincir diusir dari pengungsian. Mereka tinggal tersebar terserah apa kata takdir. 

Ceritanya Pak Jalal kan sudah kaya lagi. Beliau membeli sebuah bukit di Kampung Atas yang ingin disedekahkan untuk warga Kampung Kincir. Pak Jalal beli bukit? Suer? Horang kayah notok jedok. 'Mainannya' bukan tanah atau rumah lagi tapi bukit. "Bogor dan Cianjur kalau ada yang jual bakal saya beli" kata Pak Jalal. Serius. Horang Kayah bebas pengen apa. Asli saya ngakak lihat gayanya Pak Jalal pas ngomong begini.

Setelah melewati proses seru mengumpulkan para penduduk Kampung Kincir yang tergolong tidak mampu, berkumpulah mereka di rumah Pak Jalal. Semua informasi yang berkaitan kepindahan mereka ke Desa Kampung Atas diberikan langsung oleh Pak Jalal. Beliau menyediakan lahan agar para penduduk yang kerjanya nggak karuan atau yang masih nganggur bisa berkebun di sana. Plus disediakan kontrakan gratis selama satu tahun. Kalau yang terakhir ini sih berdasarkan provokasi Udin dan Asrul.


Kesepakatan selesai. Berangkatlah mereka ke Kampung Atas dengan penuh drama juga. Jembatan putus. Jadi mereka harus ke Kampung Atas berjalan kaki melewati sawah dan naik turun bukit terjal. Pas adegan ini pemandangan sepanjang jalan cakep banget. Seger mata memandang hamparan sawah dan bukit yang hijau.

Masalah demi masalah bermunculan ketika mulai tinggal di Kampung Atas. Wajarlah, tinggal di lingkungan baru yang jauh berbeda dengan Kampung Kincir. Masalah yang utama adalah tidak ada masjid di kampung itu. Tepatnya sih tidak boleh ada masjid. Ini atas instruksi Pak Bobby sebagai tokoh masyarakat.

Pak Bobby suka banget sama musik dangdut. Eh, tapi kenapa itu gerakannya pas nge-dangdut kayak joget dayung. Apalagi karakter Pak Bobby ini mirip dengan salah satu tokoh kondang di Indonesia. Imajinasi saya kan jadi semakin liar nyerempet ke su'udzon.

Masalah Penyedap Cerita

Selain masalah masjid masih ada masalah-masalah lain yang makin bikin betah nonton PPT jilid 2. Salah satunya sih masalah cinta-cintaan. Saya pikir sudah tidak ada lagi ribetnya cinta segitiga zaman Aya, Azzam dan Kalila. Eh ternyata tetap saja ada. Kali ini melibatkan Hera, Viral dan Aliya. Bumbu penyedapnya tetep nih, Om Deddy?

               
Alkisah, Fadli nih suka sama Hera dan sudah melamar pula. Sementara Hera cinta mati sama Viral, pacarnya sejak SMA. Si Viral nih ngakunya cinta mati sama Hera tetapi kalau ada Aliya di depannya jadi salting dan blingsatan tuh mata. Nah si Aliya ternyata juga suka sama Viral. Ribet dah.

Eh, pagi tadi Aliya ketemu pertama kali sama Fadli. Huaa seneng banget aku. Klik-klikannya dapat banget ketangkap camera. Apalagi pas scene Fadli buru-buru turun dari mobil buat bantuin Aliya, yang menghadapi emak-emak reseh. Serasi banget. Mana sama-sama pakai baju biru lagi. Aliya sama Fadli aja deh. Daripada ribet sama si Viral. Itu kan mau saya. Nggak tau maunya Om Deddy. Kayaknya cinta segitiga berubah jadi segiempat, nih. Emang cinta seritanya tiada akhir.

Tokoh Baru

Banyak tokoh baru yang hadir di Para Pencari Tuhan jilid 12. Ada Abah Nyiyi (Komar), Pak Bobby, Asep dan Acung (Ajudan Pak Bobby), Maing (sahabatnya Viral), Hera, Aliya, Viral, Bu Nurlela (Dina Lorenza) dan Pak Naga. Kenapa pula ada Nagabonar nyasar di sini. Apa ini sebagai 'salam pembuka' kalau ada lanjutan film Nagabonar yang akan tayang? Entahlah.

Ada untungnya hadir Pak Naga. Bisa mengimbangi kesombongan Pak Jalal. Ada satu adegan Pak Jalal 'bercerita' soal pembelian bukit di Kampung Atas. "Kebun sawit saya ada 4 bukit. Kalau keliling bukit-bukit itu dari titik awal sampai kembali lagi ke titik awal itu butuh 14 hari jalan kaki." jawab Pak Naga kalem. Pak Jalal langsung mak keclakep. Nggak bisa ngomong lagi. Horang kayah, rek. Jor-jorane bukit. Asli saya ngakak banget pas adegan ini.

Pak Naga dan Bang Jack

Untuk tokoh baru, saya suka dengan karakter Maing, Asep, Acung dan Mang Uun. Bisa menyegarkan suasana namun nggak lebay. Paling suka kalau Mang Uun ngomentari rumpian pengunjung namun berusaha tak kentara. Ada aja ngelesnya. Kalau Maing, saya paling suka kalau dia lagi menghadapi Hera atau Aliya. Berasa kayak pasukan juru damai yang menjaga agar tak terjadi hura hara.

Nah, Asep ini suka bikin ngakak kalau pakai kata-kata yang ngak nyambung. Masih ingat yang jadi Jin di sebuah iklan rokok? Beliau nih yang jadi Asep. Nah, Acung ini hobinya mangap melulu. Semoga nggak ada lalat yang masuk pas syuting. Kalau Asep dan Acung ini muncul, ada aja ulahnya yang bikin Pak Bobby senewen.

Jadi nggak sabar menunggu besok nonton Para Pencari Tuhan jilid 12 Ganti Nasib lagi. Nggak sabar pengen tahu kelanjutan ceritanya. Makin seru, nggak sih?



Foto: pinjam pakai koleksi SCTV Para Pencari Tuhan Jilid 12 Ganti Nasib    


Tidak ada komentar:

Posting Komentar